Diposkan pada Serial TV, Uncategorized

Jon, who?

There’s always a first time for everything, right?

Dan ini lah momen pertama kali nya saya nulis tentang,

Game of Thrones.

Eaaaaa,,kirain apaan gitu yang lebih spektakuler.

Maklum, masih kebawa euforia keberhasilan Jon Snow en de genks yang kembali berkuasa di Winterfell. Saya bawaannya pengen ngebahas GoT mulu deh! Terusss,, jadi pengen curhat awal mula akika hasiholan jatuh cinta sama serial ini.

Sebenarnya saya gak pede mau nulis tentang GoT karena eh karena ‘ilmu’ yang saya punya berkaitan tentang GoT dan seluk-beluknya masih cetek banget. Saya belum pernah baca bukunya. Ngikutin serial ini juga baru dua tahun terakhir dan langsung nonton marathon season 1-4 *wow, saya punya banyak waktu luang :D*

So, I feel like, layak kah diriku untuk membahas dirimu, wahai Game of Thrones? *mulai lebay* Ya udah lha yaaa,, postingan ini isinya cuma curhat-curhat aja.

Jadi, awalnya saya tuh gak tertarik sama serial atau film yang setting-nya jadul atau jaman-jaman kerajaan gitu. Ngapain sih ingat-ingat jaman dulu, move on dong ah!

Nah, GoT kan ceritanya tentang kerajaan-kerajaan dan perang-perangan gitu. Dalam hati saya cuma ngebatin, ih jauh-jauh deh. Saya gak bakalan suka sama serial model begini. Saya tau tentang GoT sejak penayangan serial ini di HBO tahun 2011. Tapi ya biasa aja, gak ada niat nonton sama sekali.

Kok lama-lama penasaran juga. Abisnya, orang-orang (khususnya nettizen) pada heboh ngomongin serial ini di sosial media. Trus waktu stalking twitter mantan, doski beberapa kali nge-tweet tentang GoT. Yaaa makin penasarannn dong, sama GoT lho yaa bukan sama si mantan!!*langsung buru-buru nge-unfollow #eaaaaaaaa*

Singkat cerita, saya donlot aja tuh serial. Dari coba-coba nonton satu episode jadi keterusan sampai sekarang. Suami juga saya ajakin nonton GoT dan langsung jatuh cinta sama jalan cerita serial yang penuh intrik-intrik politik ini. Suami sempet heran sih, kok saya tumben-tumbenan suka serial tv yang setting-nya jadul gini. Ya saya jawab aja, soalnya ini serial bagus dan rating di Imdb tinggi. Emang beneran bagus, kan? Yuhuuuu…

Kita sejak pertama nonton sama-sama ngefans sama House Stark. House Stark itu kayak keluarga idaman banget. Bapake’ berwibawa, mamake’ bersahaja, anak-anaknya rukun damai. Bahkan sama anak haram bapaknya aja bisa akur, itu kan kejadian langka gengs! House Stark juga gak kayak klan gede lainnya yang ambisius ngerebutin Iron Throne. Jadi penguasa Winterfell aja udah cukup kok.

Karakter favorit suami adalah Jon Snow, Arya Stark dan Tyrion Lannister. Ciee,, borong aja semua lah bang! 😀

Sementara saya suka sama Robb Stark yang di season 3 mokat dan saya langsung patah hati. Ya udah, saya ngefansnya ama Jon Snow aja kalo gitu *melemah pada brewoknya Jon Snow*

Sayangnya, selain suami, di lingkungan sekitar saya kagak ada yang doyan nonton GoT. Ughh, cedihh!

Temen-temen saya yang dulunya heboh tiap diajakin ngebahas serial Heroes atau Supernatural, kayaknya bakalan melongo kalau saya nyebutin ‘Sansa Stark’ atau ‘Jon Snow’. Jon, who?

Temen-temen kantor sih jangan ditanya, mereka fans Uttaran garis keras.

Yang paling potensial diracunin GoT adalah Kakak, kakak ipar dan adik saya. Istri kakak saya, yang dulu sempat ketularan doyan nonton Jane The Virgin, menolak dengan alasan takut ntar waktunya cuma abis buat nonton dan anak-anak jadi nggak keurus *trus lanjut nonton Uttaran*.

Kakak saya cuma nonton sekilas beberapa episode terus berhenti nonton karena dia kurang sreg sama banyaknya adegan vulgar di serial itu. Adik cowok saya satu-satunya, malah kebalikan dari si kakak. Serius nonton GoT cuma pas ada yang naked doang. Duh, saya jadi agak sangsi kalo kita bertiga lahir dari rahim yang sama.

ramsayb

Walaupun suami gak pernah bosan diajakin ngebahas GoT, tapi saya juga pengen mengekspresikan ‘kegilaan’ saya terhadap serial ini sama orang lain. Ketemu orang yang suka sama serial favorit kita itu kayak nemu Adam Levine ditengah-tengah personel Super Junior!*entahlah ini analogi macam apa*

Sejak penayangan GoT season 6, saya tambah rajin ngubek-ngubek internet nyari review atau teori atau tulisan atau apa pun yang berhubungan dengan GoT. Salah satu review yang saya suka adalah yang ditulis sama mbak Lei. Forum yang isinya fans-fans GoT juga banyak sih. Kayak di fanpage Facebook Game of Thrones Indonesia, tulisan-tulisannya informatif banget. Saya sebagai fans GoT kemaren sore sangat terbantu dengan adanya fanpage tersebut.

Screenshot_2016-06-24-09-07-28_1
Source : gaemoftrhones

Penghujung season 6 sudah di depan mata, gaes! The winds of winter yang menjadi episode pamungkas season 6 akan tayang beberapa hari lagi. Katanya nih, episode ini bakalan jadi episode terpanjang dalam sejarah penayangan Game of Thrones dengan durasi mencapai 69 menit. Jadi gak sabar pengen nonton, kan!

Saya dan suami, yang lagi LDR-an, sempet diskusi gimana kalo episode terakhir ini kita bikin spesial dengan cara,, nonton bareng! Soalnya episode 4-9 kita nonton sendiri-sendiri. Season finale harus dibikin agak drama dikit lah dengan ngadain nobar. Walaupun yang nonton ya cuma kita berdua doang. Setidaknya, ada seseorang yang bisa saya omelin kalau-kalau jalan cerita episode ini gak sesuai sama ekspektasi saya. Hahahaa..

Masalahnya,, saya dan suami baru ketemuan seminggu setelah episode 10 tayang.
Aduhh duhh..,,kuat gak yaaa seminggu gak ngintip internet / sosmed agar terhindar dari spoiler durjana.

Screenshot_2016-06-24-16-28-57

Mampu kah?

Iklan

Penulis:

Easy like 1.. 2.. 3..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s